Tempat Wisata Yang Sering Dikunjungi di Turki Bagian 1

Tempat Wisata Yang Sering Dikunjungi di Turki Bagian 1

Tempat Wisata Yang Sering Dikunjungi di Turki Bagian 1 – Turki adalah tujuan mempesona yang berada di antara Asia dan Eropa. Budayanya yang semarak, makanannya yang terkenal, dan sejarahnya yang luas memukau semua orang yang berkelana di sini, sementara pemandangannya yang indah, dari Mediterania yang bermandikan sinar matahari hingga pegunungan dan padang rumput yang gersang, merupakan daya tarik wisata tersendiri.

Untuk ide tentang tempat terbaik untuk dikunjungi, baca daftar tempat wisata terbaik di Turki.

1. Masjid Hagia Sophia (Aya Sofia)

Terkenal sebagai salah satu bangunan terindah di dunia, kemegahan Bizantium yang memukau dari Masjid Hagia Sophia (Aya Sofya) tidak hanya salah satu hal terbaik yang dapat dilakukan di Istanbul, tetapi juga di Turki.

Dibangun oleh Kaisar Bizantium Justinian pada tahun 537 M, gereja ini terkenal sebagai pencapaian arsitektur terbesar Kekaisaran Bizantium dan tetap menjadi gereja terbesar di dunia selama 1.000 tahun.

Sebagian besar eksteriornya yang menakjubkan dikelilingi oleh menara-menara halus yang ditambahkan setelah penaklukan Ottoman, sedangkan interior lukisan dinding yang mewah dan luas adalah pengingat besar akan kekuatan dan kekuasaan Konstantinopel lama.

Monumen terkenal ini wajib dikunjungi oleh setiap turis yang berkunjung ke negara ini.

2. Efesus

Jangan sampai terlewatkan, reruntuhan Efesus yang perkasa adalah kota dengan monumen kolosal dan jalan berlapis marmer.

Salah satu kota kuno terkenal yang paling lengkap dan masih berdiri di wilayah Mediterania, ini adalah tempat untuk mengalami seperti apa kehidupan selama zaman keemasan Kekaisaran Romawi.

Sejarah kota ini berasal dari abad ke-10 SM, tetapi monumen-monumen utama yang Anda lihat hari ini semuanya berasal dari era Romawi ketika kota itu merupakan pusat komersial yang berkembang pesat.

Secara khusus, Perpustakaan Celsus, kompleks rumah bertingkat dengan lukisan dinding, dan Teater Besar semuanya menunjukkan kekayaan dan pentingnya Efesus selama periode Romawi.

Perjalanan tamasya di sini akan memakan waktu setidaknya setengah hari untuk mencakup sorotan utama dan lebih lama, jika Anda benar-benar ingin menjelajah, jadi pastikan Anda merencanakan kunjungan Anda sehingga Anda tidak merasa terburu-buru.

3. Kapadokia

Lembah batu Cappadocia yang surealis dan menukik adalah impian setiap fotografer.

Punggungan tebing dan puncak bukit adalah rumah bagi panorama bergelombang batu seperti gelombang atau puncak berbentuk aneh yang telah dibentuk oleh ribuan tahun angin dan air.

Dan jika Anda tidak ingin mendaki untuk melihat pemandangan, ini adalah salah satu tujuan teratas dunia untuk naik balon udara.

Terletak di lanskap mirip bulan yang unik ini adalah gereja-gereja batu dengan lukisan dinding dan arsitektur gua dari Era Bizantium, ketika daerah ini adalah rumah bagi komunitas Kristen monastik.

Secara khusus, beberapa gereja gua di Museum Terbuka G├Âreme dan Lembah Ihlara adalah rumah bagi beberapa contoh terbaik dari seni religius era pertengahan Bizantium yang bertahan di dunia.

Desa Cappadocia, setengah dipahat ke lereng bukit, tempat para pelancong mendasarkan diri untuk menjelajahi pedesaan sekitarnya, juga merupakan daya tarik tersendiri, dengan hotel butik mereka yang memungkinkan Anda tidur di gua dengan kenyamanan kontemporer penuh.

4. Istana Topkap

Mewah di luar dugaan, Istana Topkap Istanbul membawa Anda ke dunia para sultan yang fantastik dan mewah.

Dari sinilah, selama abad ke-15 dan ke-16, para sultan era Ottoman mengukir sebuah kerajaan yang akan meluas ke Eropa dan turun melalui Timur Tengah dan ke Afrika.

Interiornya, dengan ubin yang sangat meriah dan dekorasi permata yang mewah, merupakan pemandangan yang tak terlupakan ke dalam basis kekuatan Ottoman.

Secara khusus, jangan lewatkan gedung Dewan Kekaisaran, di mana bisnis kekaisaran dilakukan oleh Wazir Agung; koleksi senjata yang dipajang di Perbendaharaan Kekaisaran; koleksi lukisan miniatur kelas dunia; dan kamar Harem yang mempesona, yang dirancang oleh arsitek Ottoman terkenal Sinan.

Taman umum di sekitarnya dulunya adalah satu-satunya wilayah Istana Kerajaan, tetapi sekarang terbuka untuk umum dan memberikan ketenangan, ketenangan hijau dari jalan-jalan kota.

5. Pamukkale

Salah satu keajaiban alam paling terkenal di Turki, teras travertine putih bersih Pamukkale (“Kastil Kapas” dalam bahasa Inggris) mengalir menuruni lereng yang tampak seperti ladang salju yang tidak pada tempatnya di tengah lanskap hijau.

Meskipun travertine itu sendiri merupakan sorotan dari perjalanan ke Turki, reruntuhan Hierapolis Yunani-Romawi yang luas dan bertele-tele, sebuah kota spa kuno, tersebar di puncak bukit kalsit ini.

Setelah menjelajahi teater kuno, dengan pemandangan pedesaan, dan sisa-sisa agora kota, gimnasium, pekuburan, dan gerbang besar, Anda dapat berenang di perairan kaya mineral yang membuat kota spa kuno ini terkenal, di kolam antik .

Setelah itu, berjalan menuruni bukit travertine, mengarungi genangan air di teras atas, ke desa kecil modern Pamukkale di bawah.

Untuk foto terbaik, datanglah saat senja ketika travertine bersinar saat matahari terbenam di bawah cakrawala.

Continue reading